Ini Penyebab Vagina Kendur dan Terasa Longgar

ini-penyebab-vagina-kendur-dan-terasa-longgar-1

Promo menarik pada undian Data SGP 2020 – 2021.

Suara.com – Kulit secara umum akan kehilangan kelembapan dan elastisitas seiring bertambahnya usia. Hal yang sama juga dapat terjadi pada vulva dan dinding vagina.

Kondisi itu lambat laun akan menyebabkan perasaan ‘longgar’ pada vagina. 

Namun yang harus dikatakan adalah, sama sekali tidak ada yang salah dengan ‘kelonggaran’ vagina, kecuali jika itu menyebabkan masalah kesehatan.

Seperti stres inkontinensia urin atau kebocoran urin selama aktivitas seperti batuk, bersin atau berolahraga  juga kepuasan seksual yang buruk dan otot dasar panggul yang lemah.

Baca Juga: Penting! 5 Tips Membersihkan Area Intim Perempuan dengan Tisu Pembersih Kewanitaan

Sering berhubungan seksual juga sebenarnya tidak ada kaitannya dengan vagina yang terasa longgar.

“Otot-otot elastis vagina bisa meregang dan kembali ke bentuk semula. Bahkan, otot-otot di sekitar vagina bisa diperkuat dengan cepat,” kata Cheryl Han, Principal Consultant di Orchard Clinic, dikutip dari Asia One.

Proses kehamilan, persalinan, dan menopause justru jadi penyebab umum vagina melonggar, kata Cheryl. 

“Melahirkan membutuhkan vagina untuk meregangkan selama persalinan, dan perubahan hormonal dengan menopause juga menyebabkan kulit, jaringan, dan otot dalam tubuh melemah dan kehilangan elastisitas,” jelasnya.

Dia menambahkan bahwa kerusakan pada kulit, jaringan atau otot saat melahirkan juga dapat menyebabkan perubahan pada vulva dan vagina, yang dapat membuat perbedaan dengan seberapa longgar atau ketatnya vagina.

Baca Juga: Viral Video Pasangan Gancet, Begini Penjelasan Medisnya!

Sedangkan menopause membuat vagina berubah dengan lapisan mukosa yang sebelumnya tebal dan lembab menjadi lapisan mukosa yang tipis, rapuh, dan kering.

Meski begitu, latihan kegel dapat bantu mengencangkan dinding vagina. Tetapi jika tidak ingin meluangkan waktu dan tenaga, dapat menjalani perawatan non-invasif dengan menggunakan uasound dan frekuensi radio untuk meningkatkan kolagen di area vagina dan memperbaiki keriput atau kulit kendor.

Teknologi elektromagnetik terfokus memperkuat otot-otot dasar panggul dan mendorong dasar panggul yang lebih kencang dan kuat.

Cheryl menjelaskan bahwa dasar panggul terdiri dari sekelompok otot yang menopang kandung kemih, rahim, dan rektum. Perannya cukup penting, bukan hanya bagi kekencangan kulit vagina.

“Dasar panggul yang kencang sangat penting untuk fungsi otot inti dalam kita, membantu mengobati atau mencegah inkontinensia dan meningkatkan kepuasan seksual,” pungkasnya